KEAJAIBAN OTAK MANUSIA DAN PENGARUHNYA DALAM PEMBELAJARAN


otak-manusiaOtak manusia merupakan bagian tubuh paling kompleks yang pernah dikenal di alam semesta. Inilah satu-satunya organ yang senantiasa berkembang sehingga ia dapat mempelajari dirinya sendiri. Jika dirawat oleh tubuh yang sehat dan lingkungan yang menimbulkan rangsangan, otak itu akan berfungsi secara aktif dan reaktif selama lebih dari seratus tahun.

Bobby De Porter & Mike Hernacki sekitar tahun 90-an meluncurkan buku yang sangat terkenal yaitu Quantum Learning : Unleashing The Genius In You, yang diterjemahkan oleh Penerbit Kaifa dengan judul Quantum Learning : Membiasakan Belajar Nyaman dan Menyenangkan (1992). Dalam bukunya itu, kedua penulis menitikberatkan pada upaya untuk memanfaatkan potensi otak manusia secara optimal.

Dalam hipotesisnya, Bobby De Porter & Mike Hernacki menyatakan bahwa otak manusia terdiri dari 3 (tiga) bagian dasar, yaitu batang atau “otak reptile“, system limbik atau “otak mamalia” dan neokorteks. Ketiga bagian itu masing-masing berkembang pada waktu yang berbeda dan mempunyai struktur syaraf tertentu serta mengatur tugasnya masing-masing. Batang atau otak reptile adalah komponen kecerdasan terendah dari manusia. Ia bertanggung jawab terhadap fungsi-fungsi sensor motorik sebagai insting mempertahankan hidup dan pengetahuan tentang realitas fisik yang berasal dari pancaindera. Apabila otak reptile ini dominan, maka kita tidak dapat berfikir pada tingkat yang sangat tinggi.

Di sekeliling otak reptile terdapat sistim limbik yang sangat kompleks dan luas. Sistim limbik ini terletak di tengah otak yang fungsinya bersifat emosional dan kognitif. Perasaan, pengalaman yang menyenangkan, memori dan kemampaun belajar dikendalikan oleh sistim limbik ini. Sistim ini juga merupakan panel control yang menggunakan informasi dari pancaindra untuk selanjutnya didistribusikan ke bagian neokorteks.

Neokorteks adalah bagian otak yang menyimpan kecerdasan yang lebih tinggi. Penalaran, berfikir secara intelektual, pembuatan keputusan, bahasa, perilaku yang baik, kendali motorik sadar dan penciptaan gagasan (idea) berasal dari pengaturan neokorteks. Menurut Howard Gardner, kecerdasan majemuk (multiple intelegence) berada pada bagian ini. Bahkan pada bagian ini pula terdapat intuisi yaitu kemampuan untuk menerima atau menyadari informasi yang tidak diterima oleh pancaindera.

Selain tiga bagian diatas, otak juga dibagi menjadi dua belahan penting, yaitu otak kiri dan otak kanan, yang masing-masing bertanggung jawab atas cara berfikir yang berbeda-beda, walau penyilangan antara dua bagian itu pun tetap ada. Otak kiri bersifat logis, sekuensial, linier dan rasional. Otak kanan bersifat acak, tidak teratur, intuitif dan holistik.

Kedua bagian belahan otak itu amat penting dalam kecerdasan dan tingkat kesuksesan. Orang yang mampu memanfaatkan kedua belahan otak ini secara proporsional akan cenderung seimbang dalam setiap aspek kehidupannya. Tentunya dalam kegiatan pembelajaran yang mengacu dan memperhatikan kedua belahan otak ini juga akan menentukan sejauhmana tingkat kecerdasan yang dapat diraih oleh peserta didik.

Paradigma pembelajaran yang berorientasi pada pembentukan kecerdasan selayaknya mengacu pada perkembangan otak manusia seutuhnya. Realitas pembelajaran dewasa ini menunjukkan bahwa kegiatan belajar mengajar lebih banyak mengacu pada target pencapaian kurikulum dibandingkan dengan menciptakan siswa yang cerdas secara utuh. Akibatnya, peserta didik dijejali dengan berbagai macam informasi tanpa diberi kesempatan untuk melakukan telaahan dan perenungan secara kritis, sehingga tidak mampu memberikan respons yang positif. Mereka dianggap seperti kertas kosong yang siap menerima coretan informasi dan ilmu pengetahuan.

Sementara itu, kegiatan yang terjadi di dalam ruang belajar masih bersifat tradisional yakni menempatkan guru pada posisi sentral (teacher centered) dan siswa sebagai objek pembelajaran dengan aktivitas utamanya untuk menerima dan menghafal materi pelajaran, mengerjakan tugas dengan penuh keterpaksaan, menerima hukuman atas kesalahan yang diperbuat, dan jarang sekali mendapat penghargaan dan pujian atas jerih-payahnya.

Oleh karena itu, dalam upaya mengubah paradigma pembelajaran sehingga dapat memberdayakan otak secara optimal, pendapat Eric Jensen dalam bukunya Brain Based Learning, patut untuk dijadikan rujukan. Dia menawarkan sebuah konsep dalam menciptakan pembelajaran dengan orientasi pada upaya pemberdayaan otak siswa. Menurutnya ada tiga strategi berkaitan dengan cara kita mengimplementasikan pembelajaran berbasis kemampuan otak, yaitu :

  1. menciptakan suasana atau lingkungan yang mampu merangsang kemampuan berpikir siswa. Strategi ini bisa dilakukan terutama pada saat guru memberikan soal-soal untuk mengevaluasi materi pelajaran. Soal-soal yang diberikan harus dikemas seatraktif mungkin sehingga kemampuan berpikir siswa lebih otimal, seperti melalui teka-teki, simulasi, permainan dan sebagainya.
  2. menghadirkan siswa dalam lingkungan pembelajaran yang cukup menyenangkan. Guru tidak hanya memanfaatkan ruangan kelas untuk belajar siswa, tetapi juga tempat-tempat lainnya, seperti di taman, di lapangan bahkan diluar kampus. Guru harus menghindarkan situasi pembelajaran yang dapat membuat siswa merasa tidak nyaman, mudah bosan atau tidak senang terlibat di dalamnya. Strategi pembelajaran yang digunakan lebih menekankan pada diskusi kelompok yang diselingi permainan menarik serta variasi lain yang kiranya dapat menciptakan suasana yang menggairahkan siswa dalam belajar.
  3. membuat suasana pembelajaran yang aktif dan bermakna bagi siswa. Pembelajaran yang aktif dan bermakna hanya dapat dilakukan apabila siswa secara fisik maupun psikis dapat beraktivitas secara optimal. Strategi pembelajaran yang digunakan dikemas sedemikian rupa sehingga siswa terlibat secara aktraktif dan interaktif, melalui model pembelajaran yang bersifat demontrasi.

Apa yang dikemukakan Eric Jensen di atas merupakan upaya konkret dalam meningkatkan kualitas pembelajaran. Namun, kunci keberhasilan itu semua terletak pada kemauan dan kemampuan guru untuk mereformasi cara dan strategi pembelajarannya serta berani untuk menggeser paradigma berfikirnya, sehingga lebih bersifat praksis ketimbang teoritis.

Explore posts in the same categories: Pendidikan

28 Komentar pada “KEAJAIBAN OTAK MANUSIA DAN PENGARUHNYA DALAM PEMBELAJARAN”

  1. firman Says:

    dan si setiap ciptaan-Nya ada tanda kebesaran-Nya …

    salam kenal,

  2. BAE Says:

    Itulah yang membedakan antara manusia dengan makhluk ciptaan Allah yang lainnya.

  3. Cengkunek Says:

    wa, mantap ulasannya
    kapan2 boleh kutip ya
    bagi2 info ke kawan2
    makasih

    usep supriatna : makasih juga atas kunjungannya, mudah2an bisa sharing ilmu juga.

  4. budi Says:

    uih muantabbbb, kalau otak bawah sadar itu masuk yang mana ya, saya bikin dreambook untuk membangkitkan otak bawah sadar

  5. ASEP Says:

    Assalamualaikun. wilujeng tepang sareng abdi ti malangbong. postingna sae pisan. nyuhunkn widi sateuacanna upmi abdi ngutip atanapi ngdownload content-content ti web akang. diantos posting-postinp salajengna.


  6. Wa’alaikumussalam. Hatur nuhun tos linggih di blog abdi. Ieu teh kang asep nu mana sareng ti mana tea nya ?

  7. Asep Says:

    abdi linggih di kp. cisampih ds. cihaurkuning kec. malangbong. abdi ngahonor di SD Sanding 3. kang, bagi-bagi elmuna atuh. abdi hoyong tiasa, dugi ka janten guru anu saleresna. kang, manawi terang model-model pembelajaran anu efektif+atraktif, wartosan abdi. eh, dupi akang ngawulang naon? tos lami di SMP 3? salam ka pa H. Mamat, pa Dindin, pa Ukun, sareng sadayana. hatur nuhun sateuacanna.


  8. Abdi sami2 nuju diajar. Abdi ngawulang di SMP 3 Wado, pami nami2 nu disebat ku salira di SMP 3 mana ?

  9. Sultoni Says:

    Memang TIDAK PANTAS harusnya ada orang SOMBONG, CONGKAK dll
    Mari berbuat lebih baik…

  10. adin syaifulloh Says:

    ALLOH MAHA BESAR,,,,,ALANGKAH BODOHNYA KITA JIKA TIDAK MENJADI MANUSIA YANG PANDSAI BERSYUKUR

  11. iip nashrullah Says:

    aa, gaduh web oge gening… nyuhunkeun piduana, insya Alloh senen abdi bade ka kalimantan…dugi ka tilu sasih.
    oh enya ayeuna abdi dameul di MEDCO

  12. nida Says:

    alangkah bodohnya kita jika kita tidak bersyukur kepada allah


  13. Betul. Bahkan kita amat bodoh karena enggan memanfaatkan secara maksimal anugerah-Nya itu

  14. ella Says:

    bedanya brain based learning dengan quantum learning apa yach?

  15. Back4You Says:

    saya ucapkan terima kasih kepada webmaster blog ini atas infonya…
    Saya mohon izin untuk re post artikel ini…
    Tetapi tenang saja, saya akan kasih backlink ke situs ini…

    Salam kenal…
    By : Back4You

    @ Terima kasih, semoga bisa saling memberi manfaat

  16. De Alung Says:

    Terima kasih tak terhingga buatMu Tuhan…!!!
    Jadikan hambaMu ini semakin percaya dan sadar akan KebesaranMu…
    Ampuni segala kesombongan hambaMu ini.

  17. deni saputra Says:

    ya……………menarik lah untuk di jadikan bahan motivasi,terutama bagi pelajar .dan kita harus bersyukur kepada alllah…………………….

  18. PAUZI BOWO Says:

    wah, semoga apa yang kawan tulis dapat bermanfaat bagi kita semua,…amin:)
    dan kita bisa mengambil makna dari ulasan/rangkuman menarik dari cerita kawan


  19. alhamdulillah, terima kasih atas kunjungan ke blog ini. mudah2an bermanfaat


  20. amin. semoga bisa bermanfaat.

  21. VEBRIANASETIADENY Says:

    maha besar allah, atas apa yang telah d berikan allah kpd qt ,,,,,so ,kita hrs mensyukurinya


  22. betul, dan kita memanfaatkannya untuk kebaikan dan kemashalahatan

  23. abdul.kholiq Says:

    perawatan otak secara dini adalah dengan menkonsumsi makanam organik/alami dan menghindari makanan dan minuman yang mengandung bahan pangawet dan pewarna sintetis,di barengi dengan rutin mengkonsumsi madu,royal jelly, bee pollen kurma,habbattussauda,hal ini harus di lakukan oleh siapa saja yang ingin agar generasi penerus dalah generasi yang cerdas otak, sehat fisik nya juga hatinya

  24. abdul.kholiq Says:

    agar perkembangan otak dapat maksimal kita harus menkonsumsi secara rutin ikan laut(hasil laut), ikan gabus, sayuran dan buah-buahan organik,hindari merokok dan alkohol, seperma dari ayah dan ibu kita sangat menentukan kwalitas otak calon bayi,alkohol dan nikotin mengganggu migrasi sel otak,merusak komposisi kimiawi dalam otak

  25. abdul.kholiq Says:

    keajaiban otak adalah bukti kebesaran ALLAH SWT

  26. Swe Rezha Says:

    like this aricle..


  27. subhanallah.. itulah senjata utama manusia

  28. Ipad3 Says:

    Spot on with this write-up, I seriously feel this website needs
    a lot more attention. I’ll probably be returning to read more, thanks for the info!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: